Thursday, June 4

Buku Sejarah Karinding Priangan

Kebangkitan kembali karinding tahun 2008 telah menginspirasi gerakan baru yang dilakukan oleh generasi muda musisi tradisional dengan segala inovasi dan pola pergerakan yang sama sekali baru dan segar. Berbagai pola dan teknik permainan karinding dimainkan dan dikembangkan oleh para musisi, tak hanya secara individual, namun juga dalam bentuk band yang memproduksi aransemen baru atas lagu-lagu buhun dan penciptaan lagu-lagu sendiri karinding.

Pengembangan karinding yang dilakukan oleh para musisi dengan latar belakang musisi bawahtanah yang memiliki sistem Do It Yourself atau independen juga melahirkan pola pergerakan yang baru yang sangat berbeda dengan pola pergerakan musik tradisional yang ada sebelumnya. Mereka perlahan namun pasti membentuk sosok-sosok baru yang menjadi patron dalam ranah musik karinding sekaligus membangun jejaring yang solid antar musisi karinding di seluruh Jawa Barat dan Banten, dan juga di Indonesia dan dunia. Mereka juga membangun segala hal yang berkaitan dengan industri musik independen seperti ruang-ruang pertemuan, produksi dan distribusi karya musik, membangun komunitas dan ranah musik sendiri, pernak-pernik merchandising dengan ragam desain bercorak buhun hingga modern, pergelaran-pergelaran musik karinding sendiri, memproduski ilmu pengetahuan dan teknologi perekaman dan pergelaran musik karinidng, melakukan berbagai pencatatan dan dokumentasi mengenai karinding buhun dan karinding kiwari, menjalin hubungan yang baik dengan media, bergerak menghidupkan kembali nilai-nilai kearifan lokal yang berkaitan dengan alam, lingkungan, dan tata kehidupan, serta melakukan hal-hal lain yang lazim dilakukan dalam sebuah ranah musik secara umum.

Perlahan, karinding juga mengalami pemaknaan baru. Ia bertransformasi dari waditra kalangenan menjadi waditra sosial, waditra pertunjukan dan sumber penghasilan ekonomi bagi para pengrajin dan musisinya, dan kemudian juga menjadi waditra pergerakan sosial, politik, dan budaya. Walau juga terus dijaga nilai-nilai kesakralannya, karinding terus maju sebagai musik generasi muda Sunda dan bahkan menjadi identitas baru bagi Kota Bandung serta rakyat Sunda di masa kini. Yang unik, karinding lalu tidak terjebak hanya dimainkan hanya di ruang-ruang sosiologis, elitis, dan seremonial seperti halnya waditra tradisional lainnya. Ia tampil merakyat, mudah, murah, massal, menyenangkan, dan yang paling penting membukakan gerbang pemahaman seni dan Sunda yang lebih dalam dan arif kepada para pemainnya.

Buku Sejarah Karinding Priangan memotret secara lengkap kisah-kisah sejarah karinding yang ada di Priangan dan Banten. Kisahnya dituliskan sejak kemunculannya dalam naskah-naskah kuno, foklor-folklor yang muncul di berbagai daerah di Priangan dan Banten, hasil-hasil perekaman pertama karinding tahun 1893, 1920an, 1968, 1970an, 1980, 1990an, dan tahun 2000an, hingga kemudian dibangkitkan kembali secara massal melalui munculnya Giri Kerenceng dan Karinding Attack. Setelah itu direkonstruksi kisah-kisah sejarah karinding yang ada di kota di Banten dan Priangan, dari Banten, Bogor hingga Banjar. Harapannya, kemunculan buku ini akan melengkapi khazanah musik Sunda dan Nusantara, juga semakin memperkuat identitas generasi muda dan masyarakat Sunda agar mengetahui akar sejarah dan budayanya sendiri, sehingga memiliki pegangan yang kuat atas apa yang akan dibangun di masa yang akan datang.

Untuk merekonstruksi kisah sejarah karinding Priangan harus mewawancara sekitar 1300an orang nara sumber utama yang berusia antara 5 tahun hingga 90 tahun, terdiri dari pembuat karinding, musisi umum dan musisi karinding, budayawan, akademisi, para penata suara di studio dan panggung, event organizer, aparat pemerintah, tokoh masyarakat, penggiat ekonomi komunitas karinding, dan masyarakat umum yang bersinggungan secara langsung mau pun tidak langsung dengan karinding. Penelitian dilakukan di daerah Banten dan Priangan, terdiri dari Ciamis, Panjalu, Kawali, Banjar, Pangandaran, Parigi, Tasikmalaya, Garut, Sumedang, Kabupaten Bandung, Kota Bandung, Kabupaten Bandung Barat, Cimahi, Batujajar, Padalarang, Cianjur, Cipanas, Bogor, Sukabumi, Banten, Jakarta, Karawang, Purwakarta, Subang, Majalengka, Cirebon, Indramayu, dan Kuningan. Penelitian juga dilakukan atas kantong-kantong komunitas lintas kota yang bergerak di internet dalam membangun jejaring karinding secara lokal dan global dan secara aktif menyebarkan informasi karinding serta mempersatukan dan membentuk simpul pergerakan karinding.

Sumber-sumber juga harus dicari hingga ke Belanda, Prancis, dan Amerika Serikat. Di Belanda, data-data mengenai karinding Priangan berada di Volkenkunde Museum, Tropen Museum, dan KITLV mencakup 200an artefak harpa mulut Indonesia, termasuk belasan karinding yang dibawa ke Belanda antara tahun 1831 hingga 1967, serta artefak hasil rekaman karinding di Bandung oleh Jaap Kunst tahun 1920an. Di Amerika, data-data mengenai karinding Priangan berada di Smithsonian Institute dan Field Museum Chicago mencakup artefak rekaman karinding pertama di dunia yang dimainkan oleh musisi Parakan Salak dan Sinagar dan direkam di Chicago tahun 1893 oleh Benjamin Ives Gilman dengan fonograf buatan tangan Thomas Alfa Edison. Deskripsi mengenai perekaman karinding di Chicago sendiri berada di Library of Congress Amerika Serikat. Di Prancis, data-data karinding mencakup artefak perekaman karinding di Banjaran yang dilakukan oleh Ernst Heins tahun 1968 dan terjaga rapi di Ocora Record, Paris. Data-data perekaman karinding tahun 1970an hingga kini relatif masih terjaga di beberapa tempat di Bandung dan Jakarta, terserak di para etnomusikolog senior seperti Endo Suanda dan Asep Nata, juga musisi progresif seperti Harry Roesli, Sapto Rahardjo, Doel Sumbang, dan Chrisye.

Riset dilakukan sejak Juni 2013 hingga November 2017 sebelum kemudian melalui proses edit dan tata letak. Rencananya Juli 2019 buku Sejarah Karinding Priangan sudah bisa diterbitkan dan dibaca bersama-sama. Jika semua lancar, buku ini akan menjadi buku pertama sejarah karinding yang pernah ditulis. Selain itu hasil riset juga akan didokumentasikan secara audio dan visual dalam bentuk kompilasi karinding Priangan dan film dokumenter mengenai ranah musik karinding Banten dan Jawa Barat.

Riset buku Sejarah Karinding Priangan terdiri dari :

  1. Riset Indepeden, antara 2008 hingga 2014
  2. Riset SAM, tahun 2015
  3. Program Karinding Goes To Europe, sebelumnya sudah digelar tahun 2016 ketika Kimung dan Diah Paramitha diundang untuk presentasi di 9th Midterm Conference of the RN-Sociology of the Arts ini digelar oleh ESA, atau Jaringan Penelitian Sosiologi Seni, tanggal 8 sampai 10 September 2016 di Fakultas Seni dan Humaniora, University of Porto, Portugal. Mewakili Indonesia dalam konferensi tersebut adalah Iman Rahman Anggawiria Kusumah atau Kimung dan Diah Paramitha Tri Pusitasari dari kelompok riset ATAP Class, membawakan presentasi berjudul “The Dynamics of Karinding: the Role of Bandung Underground Metal and Punk Music Movement in Generating Karinding as the Traditional Instrument from West Java, Indonesia, and Its Unique Relationship”. Didukung juga oleh DCDC, program dilanjut ke riset di Museum Volkenkunde di ‘s-Gravenzande dan menemui tiga tokoh International Jewsharp Society di Belanda (Daniel Hentschel, Harm Linsen, dan Phons Bakx) di Belanda serta Profesor Tran Quang Hai di Prancis. Riset ini berhasil mengumpulkan 156 data mengenai karinding dan harpa mulut Indonesia yang kemudian menjadi sumber utama buku Sejarah Karinding Priangan dan titik awal riset buku Ragam Harpa Mulut Indonesia.
  4. Karinding Goes To Europe II merupakan prgram riset lanjutan yang sudah dirintis tahun 2016. Kini tempat yang menjadi tujuan utama riset adalah Tropenmuseum di Amsterdam, Ocora Records Radio France di Paris, dan Musee de L’Homme di Paris. Program Karinding Goes To Europe II juga masih dinaungi oleh sekolah ATAP Class dan kembali akan menggandeng DCDC sebagai sponsor utama. Kali ini tim Karinding Goes To Europe II akan terdiri dari Iman Rahman Anggawiria Kusumah dan Diah Ayu Hediati Kusuma. Dalam perjalanan kali ini ada enam tempat yang menyimpan data kesejarahan karinding dan harpa mulut Nusantara yang akan kami kunjungi di Prancis dan Belanda. Selain itu kami juga akan menemui enam penggiat IHJS untuk bertukar informasi mengenai ranah karinding yang sudah rata-rata mereka teliti sejak tahun 1985, selain tentu saja semakin mempererat hubungan jejaring internasional antar para pemain karinding. Hubungan jejaring internasional ini sangat penting karena akan semakin memperkukuh keberadaan karinding di Jawa Barat dan harpa mulut di Nusantara sebagai bagan penting warisan budaya dunia. Tempat-tempat riset yang dikunjungi adalah Tropenmuseum, Amsterdam; Ocora Records, Radio France, Paris; dan Musee de L’Homee, Paris, Prancis.
  5. Naratas Akar, Atap Class Eurasia merupakan program perjalanan pelenitian dan pendokumentasian artefak sejarah musik di Eropa dan Asia yang berhubungan dengan Indonesia. Perjalanan Naratas Akar dimulai tanggal 24 Juni hingga 7 Juli 2018, dilakukan oleh Astria Fadhilah Primantari, Dini Nurdiyanti, Hinhin Agung Daryana, dan Kimung. Yang berkaitan dengan karinding terutama di Kuching, Sarawak, Malaysia, ketika tim Naratas Akar meliput penampilan Karinding Attack di Rainforest Fringe Festival berkolaborasi dengan Wendy Teo, serta pameran harpa mulut koleksi Kimung. Rainforest Fringe Festival merupakan ajang pemanasan Rainforest Festival, digelar tak hanya menampilkan musik, namun berbagai kolaborasi antar berbagai hasrat kreatif yang kemudian melahirkan kemungkinan-kemungkinan baru di ranah-ranah yang saling berkolaborasi.

Dana perjalanan riset-riset tersebut mencapai angka sekitar Rp 300.000.000,00 terdiri dari dana hibah, sponsor, dan setengah dari biaya tersebut diambil dari dana pribadi.

ISI BUKU

TUTUNGGULAN

PIRIGAN 1 SEJARAH KARINDING KLASIK

PIRIGAN 2 JEJAK-JEJAK REKAM KARINIDNG YANG PERTAMA

PIRIGAN 3 KEARIFAN LOKAL DI BALIK KARINDING

PIRIGAN 4 SUNDA UNDERGORUND KARINDING ATTACK

PIRIGAN 5 KARINDING CIAMIS

PIRIGAN 6 KARINDING TASIKMALAYA

PIRIGAN 7 KARINDING GARUT

PIRIGAN 8 KARINDING SUMEDANG

PIRIGAN 9 KARINDING KABUPATEN BANDUNG

PIRIGAN 10 KARINDING KOTA BANDUNG

PIRIGAN 11 KARINDING CIMAHI

PIRIGAN 12 KARINDING BANDUNG BARAT

PIRIGAN 13 KARINDING CIANJUR

PIRIGAN 14 KARINDING SUKABUMI

PIRIGAN 15 KARINDING BOGOR

PIRIGAN 16 KARINDING BANTEN, TANGERANG, JAKARTA

PIRIGAN 17 KARINDING BEKASI, KARAWANG, PURWAKARTA

PIRIGAN 18 KARINDING SUBANG

PIRIGAN 19 KARINDING INDRAMAYU CIREBON

PIRIGAN 20 KARINDING KUNINGAN

PIRIGAN 21 KARINDING MAJALENGKA

PIRIGAN 22 KARINDING GOES TO EUROPE

PAMUNAH

SUMBER-SUMBER

Buku Sejarah Karinding Priangan cetakan pertama hanya akan dicetak hingga 666 buku. Sistem pencetakan dan penerbitannya print on demand. Buku akan terbit secara berkala sesuai pesanan untuk dicetak. Harga buku Rp 666.666,-. Pemesanan buku bisa dilakukan di website www.pangaubankarinding.com atau bisa hubungi akun Instagram @pangaubankarinding dan @kimun666.

J.p.//pangaubankarinding//01